Jocasta's Monlogue Dari "Oedipus the King"

click fraud protection

Monolog wanita dramatis ini berasal dari drama Yunani Oedipus sang Raja, Sophocles"Tragedi paling terkenal.

Beberapa Informasi Latar Belakang Yang Diperlukan

Ratu Jocasta (Yo-KAH-stuh) adalah salah satu karakter mitologi Yunani yang paling bernasib buruk. Pertama, dia dan suaminya King Laius (LAY-us) belajar dari Delphic Oracle (semacam peramal kuno) bahwa anak mereka yang baru lahir ditakdirkan untuk membunuh ayahnya dan menikahi ibunya. Jadi, dalam upaya pertama drama itu dengan karakter untuk mengecoh Nasib, mereka menusuk pergelangan kaki bayi mereka untuk mengikat mereka bersama-sama dan membiarkan anak keluar di hutan belantara untuk mati.

Jocasta tidak tahu bahwa seorang gembala yang baik hati menyelamatkan anaknya. Bayi itu disebut Oedipus (ED-uh-pus) - yang berarti pergelangan kaki bengkak - oleh orang tua angkatnya, Raja Polybus (PAH-lih-bus) dan Ratu Merope (Meh-RUH-kencing) dari kota-negara terdekat di Korintus .

Ketika Oedipus tumbuh dewasa, sama sekali tidak menyadari bahwa ia adalah "anak dara," ia mengetahui ramalan yang menyatakan bahwa ia akan melakukan pembunuhan dan inses. Karena dia percaya bahwa prediksi ini berlaku untuk Polybus dan Merope, orang tua yang dia cintai, dia dengan cepat meninggalkan kota percaya bahwa dia dapat menghindari nasib buruk itu. Ini adalah upaya kedua drama tersebut oleh seorang karakter untuk mengecoh Nasib.

instagram viewer

Rute pelariannya membuatnya menuju ke kota Thebes. Dalam perjalanannya ke sana, ia hampir ditabrak kereta kuda raja yang sombong. Raja ini kebetulan adalah Raja Laius (ayah kandung Oedipus). Mereka bertarung dan menebak apa? Oedipus membunuh raja. Nubuat Bagian Satu terpenuhi.

Setelah di Thebes, Oedipus memecahkan teka-teki yang menyelamatkan Thebes dari monster Sphinx dan karena itu ia menjadi raja Thebes yang baru. Karena raja sebelumnya meninggal dalam sebuah insiden kemarahan jalanan kuno, yang karena alasan tertentu tidak ada yang menghubungkan Oedipus, ratu saat ini Jocasta adalah seorang janda dan membutuhkan seorang suami. Jadi Oedipus menikahi Ratu Jocasta yang lebih tua tetapi masih cantik. Itu benar, dia menikahi ibunya! Dan selama bertahun-tahun, mereka menghasilkan empat anak. Nubuat Bagian Dua terpenuhi - tetapi hampir semua orang, termasuk Oedipus sendiri, tetap tidak menyadari semua upaya yang digagalkan untuk menipu Nasib.

Tepat sebelum monolog di bawah, berita telah tiba bahwa raja Oedipus percaya bahwa ayahnya telah mati - dan itu bukan di tangan Oedipus! Jocasta sangat senang dan lega, tetapi Oedipus masih terganggu oleh bagian kedua dari ramalan itu. Istrinya mencoba meredakan ketakutan suaminya (yang juga putranya - tetapi dia belum mengetahuinya) dalam pidato ini.

JOCASTA:
Mengapa manusia fana, olahraga kebetulan,
Tanpa pengetahuan sebelumnya, takut?
Terbaik menjalani kehidupan yang ceroboh dari tangan ke mulut.
Perkawinan ini dengan ibumu tidak takut padamu.
Bagaimana mungkin dalam mimpi seorang pria
Telah menikahi ibunya! Dia yang paling tidak menghargai
Fantasi brainsick seperti itu hidup paling nyaman.

Dalam terjemahan lain dari monolog yang sama diterjemahkan oleh Ian Johnston. (Locate Line 1160.) Terjemahan ini lebih modern daripada yang di atas dan akan membantu Anda memahami bahasa tinggi. (Perlu juga melihat versi drama ini untuk mendapatkan monolog tambahan oleh Jocasta.)

Banyak sarjana Freudian telah memberi perhatian khusus pada monolog dramatis pendek ini. Baca di Freud Kompleks Oedipal dan Anda akan mengerti mengapa.

Sumber Daya Video

Tepat waktu dan ingin tahu lebih banyak tentang kisah Oedipus? Ini adalah versi animasi cerita pendek dari Oedipus sang Raja dan video ini menceritakan kisah Oedipus dalam Delapan Menit.

instagram story viewer